Es Abadi Indonesia tersimpan di puncak-puncak Pegunungan Jayawijaya, Papua. Mari mengenali pegunungan tersebut yang masih penuh misteri.

Puncak-puncak tersebut adalah Puncak Jaya, Puncak Sumantri dan Puncak Carstensz Timur. Ketiga puncaknya berada di ketinggian sekitar 4.600 mdpl dan sulit terjamah. Namun sayang, menurut BMKG es abadinya akan hilang pada periode 2025-2030.

detikTravel mewawancarai Marcelino Yonas St, M.Eng. Marcel, begitu sapaannya merupakan Ketua Program Studi Teknik Geologi Universitas Cendrawasih di Jayapura.

“Adanya aktivitas tektonik antara lempeng kontinen Australia dan lempeng Oceanic Pacific di bawah lautan dalam jangka waktu yang lama. Simpelnya, Papua itu dulunya ada di bawah laut,” katanya kepada detikTravel, Rabu (21/11/2018).

“Lempengnya mengakibatkan deretan Pegunungan Jayawijaya memanjang relatif barat ke timur,” tambahnya.

Menurut Marcel, Pegunungan Jayawijaya terbentang dari bagian leher Pulau Papua sampai ke bagian ekor di Papua Nugini. Artinya, pegunungan ini terbentang sangat panjang melintasi 2 negara.

Ada banyak hal menarik di Pegunungan Jayawijaya. Salah satunya, seperti dapat ditemukannya fosil-fosil kerang di atas pegunungannya.

“Contoh di perbukitan Wamena yang masih masuk rangkaian Pegunungan Jayawijaya. Terdapat fosil amonit di batu-batu gamping. Batu-batu gamping itu dulunya berada di lautan dangkal dan menarik untuk diteliti lebih jauh,” paparnya.

Satu hal yang digarisbawahi Marcel, Pegunungan Jayawijaya juga kaya akan mineral ekonomis berupa emas dan tembaga. Jumlahnya tak sedikit, tetapi ada banyak!

“Variasi batuan di Pegunungan Jayawijaya Sebagai akibat aktivitas tektonik dari 2 lempeng tersebut mengakibatkan banyak dijumpai singkapan batuan yang bersifat ekonomis. Ditambah lagi, aktivitas zona patahan yang banyak terjadi di sekitar Pegunungan Jayawijaya menjadi salah satu trigger dari kehadiran emas dan tembaga,” jelas Marcel.

Soal wisata, Pegunungan Jayawijaya sejatinya merupakan tempat petualangan terbaik. Sebab, menampilkan bentang alam yang luar biasa indah, kekayaan flora dan fauna dan formasi bebatuan.

“Pegunungan Jayawijaya adalah anugerah dari Tuhan, bukti surga jatuh ke Bumi. Bentang alamnya lengkap dan formasi bebatuannya beragam. Bahkan, ahli geologi rela datang jauh-jauh ke sana demi gelar S3-nya untuk meneliti Pegunungan Jayawijaya,” pungkas Marcel.

Sumber:https://travel.detik.com/domestic-destination/d-4310132/mengenal-pegunungan-jayawijaya-tempat-es-abadi-indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *